Kamu Harus Coba! Transportasi Aman Bagi Solo Traveler di Kota Medan

Desember 29, 2017 Eka Handa 12 Comments

Holla guys,

Kali ini gue mau berbagi pengalaman beberapa bulan yang lalu. Gue sempat terdampar sendirian di Kota terbesar kedua di Indonesia setelah Jakarta yaitu Medan. Karena Medan adalah kota yang padat dan gue menghindari kemacetan disertai informasi minim tentang memilih angkot warna apa atau nomer berapa untuk mencapai suatu tempat, jadi gue putusin untuk memilih transportasi aman dan nyaman yaitu Gojek. Selain cepat sampai tujuan, menggunakan gojek dijamin tanpa nyasar.


Ngapain gue bisa sampe terdampar di Medan sendirian? ya karena ada urusan, hehe. Kalo dipikir, jalan sendiri itu ada plus minusnya. Plus buat diri gue adalah bisa nentuin mau kemana dan jam brapa aja. Minusnya gue bukan tipikal pejalan single, gue butuh temen, butuh sandaran butuh tempat berbagi tawa dan cerita. Nah kalo suatu hari kalian terdampar di Medan tanpa temen, mau ngapain aja sama ngunjungin tempat mana aja. Ikutin cara gue.


Download aplikasi gojek atau grab, ini bukan endorse. Tulisan ini pure gue bikin karena hidup gue lumayan asik selama dua hari di kota Medan. Tanpa nyasar, tanpa susah nyari kendaraan, tinggal pesen dan duduk manis, abang gojeknya langsung datang. Ow iyaaaah sampe lupa cerita awalnya. Jadi setelah download aplikasi, lo langsung aja isi balance di akun gojeknya. Berhubung gue baru pertama kali menggunakan pembayaran pake kode kode dan tersendat, gue minta tolong security bank di Bandara, ternyata gue perlu pencet angka 1 untuk pembayaran. Wokeh saldonya udah masuk ke akun.
Singkat cerita, sampailah gue di Istana Maimun. Beli jajan, sambil makan ditengah teriknya matahari sambil foto dengan action cam, tapi super sedih karena ga ada yang motion, ckckck. Dari sinilah gue memesan gojek untuk pertama kalinya. Dari Istana Maimun ke Masjid Raya Al Mashun, cuma 3rb perak chuy. Super seneng deh gue, super bahagia karena itu pesanan ojek online pertama gue. Ia ia, ini emang lebay, gue akuin hal itu karena rasanya emang beda sih. Biasa kemana mana pake motor sendiri, tiba merasa asing ditempat lain, ada bapak gojek yang datang dengan pelayanan yang super ramah. Intinya gue bahagia.

Yuhuuu, gue udah sampe di dua tempat, ikon kota Medan. Tapi sedih lagi, ga ada yang motion, again ya, wkkkkk.. Jadilah sore itu cuma celingak celinguk ngeliatin isi dalam masjid. Saling moto dan difotoin orang, hasilnya banyak miring, kepotong dan blur, ckckck. Setelah itu gue bergerak menuju Medan Mall, puas melihat isi didalamnya, akhirnya gue memutuskan menuju penginapan, mandi, beristirahat dan tidur. Hari kedua gue masih punya cerita mendebarkan loh guys, dan bakal gue ceritain dimari.

Selamat tidur dari gue. Paphaaaaaay.. 


12 komentar:

  1. Ga coba naek bentor eka? Mayan lho, sekalian sport jantung wkwkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Karena sendiri jadi milih yang aman tanpa ribet kak. Kalo berdua, bolehlaaah nyobain yang seru, hehe..

      Hapus
  2. Karena sendiri itu bisa lebih bebas... Hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyess, bisa ngatur jadwal sesuka hati. Barang bawaan juga ga bakal ada yg ketinggalan karena lebih hati hati. Kalo sama temen, pasti ada aja yg ketinggalan, wkkkk.

      Hapus
  3. Kalau mbak Eka nggak bisa sendirian, lah aku mah sering sendirian. Wkwkwk.. Ya aslinya enggak enak sih, tapi karena udah hobby dan jadi orang nggak betahan dirumah jadi ya musti hangout, Gahahah.. mugkin kalau udah punya istri baru deh stop, atau jangan-jangan istri gue ane ajak sekalian ya.. #IniBahasApaSIh..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jalan sendirian itu karena ga ada pilihan lain, huhu.
      Kamu sih enak mas disana. Punya kendaraan sendiri, alamnya Indah jadi bebas mau explore kemana aja.

      Ntar istrinya diajakin jalan juga dongs, biar happy, eaaak..

      Hapus
  4. Balasan
    1. Walaupun padat kendaraan tapi teteeep, bikin kangen ya, hehe.

      Hapus
  5. Pengen banget jalan ke Medan lagi. Dulu pernah tapi nggak puas.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Artinya mesti balik lagi teh, biar puas, hehe.

      Hapus
  6. Gojek memang paling pas buat kemana aja

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yess, Kalo dalam kota asik pake Gojek ^-^.

      Hapus